Macam-Macam Benang Untuk Merajut

Dalam proses merajut, benang adalah media utamanya. Namun sebelum mengenalkan macam-macam benang yang dapat digunakan untuk merajut, berikut ini sedikit penjelasan mengenai bahan-bahan yang digunakan dalam proses pembuatan benang. Dari beberapa sumber yang saya baca, ternyata benang dibuat dari empat macam bahan yaitu ada yang dibuat dari bahan sintetis, semi sintetis, serat alam dan blending.

benang rajutan

Contoh benang yang terbuat dari bahan sintetis adalah benang bulky, sedangkan benang semi sintetis adalah benang rayon. Nah untuk benang yang terbuat dari serat alam atau alami adalah benang katun dan wool. Lalu untuk benang Athena adalah contoh benang yang terbuat dari benang blending.

Ada banyak sekali benang yang dapat kita gunakan untuk merajut. Benang-benang ini memiliki berbagai macam warna dan tekstur yang menarik. Adapun beberapa contoh benang yang dapat kita gunakan untuk merajut dan merenda adalah sebagai berikut :

1. Benang Bulky

Benang ini memiliki tekstur yang lembut. Selain itu juga teksturnya agak berbulu. Benang ini sangat pas dan cocok untuk dibuat topi, syal, scraf ataupun tas.

2. Benang Athena

Benang ini terdiri dari komposisi material wool dan acrylic. Benang ini juga bertekstur lembut. Pas sekali jika ingin kita gunakan untuk membuat syal dan topi.

3. Benang Katun

Benang jenis ini bertekstur padat. Sehingga cocok kita gunakan untuk membuat jenis rajutan apa saja.

4. Benang Katun Big Ply

Benang ini memiliki diameter lebih besar dibandingkan benang katun biasa yaitu 2 kali diameter benang katun pada umumnya.

5. Benang Soft Katun

Benang jenis ini pas untuk dibuat rajutan apa saja karena lebih halus dan memiliki warna yang lebih mengkilap daripada benang katun biasanya.

6. Benang Rayon

Benang ini memiliki kesan jatuh dan adem saat dipakai. Bertekstur halus dan lembut. Sehingga pas sekali digunakan membuat rajutan-rajutan yang wearable, seperti rompi, baju, cardigan, syal, scraf, pashmina dan perlengkapan bayi.

7. Benang Polyester

Benang rajut ini terbuat dari bahan 100% serat polyester. Benang ini memiliki daya serap rendah  sehingga tidak menyerap keringat. Namun kuat, elastis, tidak mudah kusut dan tidak mudah luntur. Jenis benang ini cocok untuk bahan merajut tas, dompet, taplak, bros dan sebagainya selain produk wearable.

8. Benang Nylon

Benang nylon atau nilon memiliki tekstur yang keras serta mengkilap. Karena tekstur nya keras atau kaku maka benang ini sangat pas digunakan untuk membuat tas ataupun dompet.

9. Benang Acrylic

Benang ini bukan merupakan benang yang dibuat dari serat alami. Namun benang jenis ini memiliki banyak warna yang menarik. Di Indonesia, benang jenis ini sering juga disebut sebagai benang wol. Padahal benang acrylic berbeda dari benang wol. Benang acrylic ini banyak diminati karena harganya yang terjangkau untuk para pemula yang ingin belajar merajut.

10. Benang Panda

Benang rajut ini sangat pas untuk membuat baju. Mulai dari baju bayi sampai baju orang dewasa.

11. Benang Mabel 

Memiliki tekstur dan terbuat dari bahan yang halus, lembut dan jatuh daripada katun biasa pada umumnya. Diameternya kurang lebih sama seperti katun ICT biasa. Benang ini  biasa cocok digunakan untuk membuat rajutan wearable seperti taplak, syal dan rompi. Baik knit maupun crochet.

12. Benang Big Mabel

Benang ini memiliki tekstur lembut, halus dan jatuh. Lebih halus dan jatuh daripada katun ICT biasa serta diameter yang 2 kali lebih besar dari mabel yang biasanya. Memiliki warna yang mengkilap. Cocok untuk membuat rajutan umum apa saja.

13. Benang Curly

Benang rajut curly memiliki tekstur keriting bila dirajut. Benang ini cocok untuk knitting  dan crochet. Sangat nyaman untuk dibuat syal, scarf, baju hangat, rompi, topi ataupun dibuat tas. Benang ini sangat cocok untuk pemula yang ingin memiliki hasil rajutan yang mewah tanpa harus repot melakukan variasi tusukan. Sehingga saat merajut menggunakan benang ini, kita cukup membuat rajutan basic saja.

14. Benang Marvelous Curly

Benang ini terbuat dari material acrylic dan memiliki tekstur yang lembut, hangat dan keriting. Dengan teksturnya yang unik yaitu keriting, maka benang ini juga cocok untuk dibuat topi, syal yang hangat, sweeter dll.

15. Benang Corduroy

Tekstur unik benang ini adalah bentuknya yang pipih/gepeng. Selain itu juga lembut dan berbulu pendek.

16. Benang Jala

Adalah benang rajut yang memiliki bulir benang yang halus dan kecil namun rapi.  Jenis benang yang satu ini sangat cocok bila digunakan untuk membuat renda pada tepi kerudung, syal ataupun taplak meja.

17. Benang Kinlon

Atau benang katun kinlon adalah benang katun yang memiliki sifat yang hangat dikulit. Sering juga disebut benang  wol kinlon. Benang ini berdiameter 2-3 mm. Warna yang tidak luntur menjadi salah satu cirinya. Benang ini cocok sekali jika dibuat syal karena mengembang.

18. Benang Minlon

Benang ini sejenis dengan benang kinlon. Benang minlon adalah benang katun yang memiliki tekstur yang lembut dan ringan. Pas sekali untuk membuat syal dan Amigurumi.

19. Benang Katun Orchid

Benang ini memiliki tekstur yang pecah namun lembut. Bisa digunakan untuk membuat syal ataupun baju.

 

Nah, itulah beberapa jenis benang yang dapat kita gunakan untuk merajut. Semoga bermanfaat untuk kita semua. ^^

 

 

 

Ingin punya bisnis sendiri? Ingin punya penghasilan tambahan? Yang satu ini bisa dikerjakan dari rumah atau dari mana pun saja! Bisnis MLM Oriflame bersama d’BC Network! Isi Formulir ini Sekarang Juga!

Setelah mengisi form di bawah ini, anda akan menerima beberapa email berseri yang menjelaskan bisnis Oriflame bersama d'BC Network
Dari mana anda mendengar tentang website ini?
Kami menjaga kerahasiaan data anda
*for non Oriflame members only
©copyright d'BCN
Tentang Penulis: Rona Yuliani

Ibu rumah tangga, bekerja dari rumah saja, memiliki hobby merajut, membaca dan nonton bioskop. FB: www.Facebook.com/rona.yuliani ; Twitter: @ronayuliani ; Web: www.ronayuliani.biz

Speak Your Mind

*